simpati pada si angin

Posted: 31 Ogos 2009 in KEMBARA SI LUMPUR

kata orang

angin yang berlalu membawa pergi duka dan derita insan

namun pernah kah mengerti derita dan kepayahan si angin.

mengaut dan menghimpun segala luka manusia

yang kian menekan dan memberat

tanpa rungutan

biar lelah , biar payah

asal senyuman terukir dibibir insan..

namun bila segalanya tidak lagi tertanggung

berat tidak lagi tertahan

membesar dan membesar

jadilah si angin taufan yang menggila

menghambur segala kepedihan dan kesakitan yang terpendam sekian lama

maka angin jua yang dipersalahkan

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s